Monday, September 1, 2014

Cetak Cetak

Setelah Melahirkan (Masa Nifas)

October 18, 2010 by windhi kresnawati · 1 Comment 

Setelah melahirkan, suhu tubuh, denyut nadi, pernapasan, dan tekanan darah akan diperiksa dengan intensif. Selama waktu ini, Anda bisa mulai mengenal bayi baru Anda.

Kecuali Anda atau bayi memiliki masalah medis, Anda akan dapat memegang bayi. Jika Anda telah berencana untuk menyusui, Anda bisa mulai sekarang.

Kebanyakan wanita menghabiskan waktu sekitar 1-2 hari di rumah sakit setelah kelahiran normal. Jika Anda melahirkan dengan operasi caesar atau jika terjadi masalah, Anda mungkin akan tinggal lebih lama.

Periksalah dengan pihak rumah sakit tentang siapa yang diperbolehkan untuk berkunjung. Anda dapat memilih untuk tidak dikunjungi untuk sementara waktu. Ini memberi Anda lebih banyak waktu untuk beristirahat dan untuk belajar tentang bayi Anda.

Mungkin tersedia bantuan untuk mengajarkan Anda beberapa keterampilan awal menjadi orangseperti pemberian makan, mandi, dan mengganti popok bayi. Hal ini dapat membantu Anda merasa lebih nyaman untuk menangani bayi Anda.

Sebelum pulang, bayi Anda mulai mendapatkan vaksin. Vakin akan melindungi bayi terhadap penyakit seperti polio dan hepatitis. Tanyakan pada dokter anak Anda vaksin apa yang harus diberikan dan kapan waktunya.

Menyusui

Menyusui adalah cara terbaik untuk memberi makan bayi yang baru lahir. ASI paling memenuhi kebutuhan gizi bayi dan membantu bayi melawan penyakit dan alergi. Menyusui juga lebih murah dibandingkan susu formula.

Jangan kesal apabila Anda tidak langsung bisa menyusui dengan mudah. Baik Anda dan bayi harus merasa nyaman. Jika bayi tenang setelah menyusui, BAK dan BAB secara teratur, dan bertumbuh, tandanya ia mendapat cukup ASI.

Jika Anda menyusui, Anda akan membutuhkan nutrisi dan kebutuhan kalori tambahan. Sekarang bukan saatnya untuk mencoba menurunkan berat badan. Anda membutuhkan makanan untuk tubuh Anda sendiri ditambah makanan tambahan untuk menghasilkan susu bagi bayi Anda. Sangat mudah untuk mendapat nutrisi tambahan yang Anda butuhkan jika Anda makan makanan yang sehat.

Tidak semua wanita memilih untuk menyusui. Banyak faktor yang terlibat dalam keputusan setiap wanita, termasuk gaya hidup dan masalah medis. Namun menyusui – bahkan hanya untuk beberapa minggu – memiliki manfaat bagi kesehatan bayi.

Perubahan pada Tubuh Anda

Ketika Anda hamil, tubuh Anda bekerja sepanjang waktu selama 40 minggu untuk membantu bayi Anda tumbuh. Sekarang bayi Anda telah lahir, dan ada lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan tubuh Anda agar pulih dari kehamilan dan persalinan. Akan memerlukan waktu agar segalanya kembali normal.

Lochia. Setelah bayi Anda lahir, tubuh Anda mengeluarkan darah dan jaringan yang berada pada rahim Anda. Pengeluaran lewat vagina ini disebut lochia.

Untuk beberapa hari pertama setelah persalinan, lochia banyak dan berwarna merah cerah, dan mungkin berbentuk gumpalan kecil. Gunakan sanitary pad, jangan gunakan tampon.

Dengan berjalannya waktu, lochia akan makin sedikit dan berwarna semakin muda. Seminggu atau lebih setelah melahirkan, lokhia berwarna merah muda atau coklat. Dua minggu setelah melahirkan, lochia berwarna coklat muda atau kuning. Setelah itu, perlahan-lahan menghilang.

Kembalinya Periode Menstruasi. Jika Anda tidak menyusui, menstruasi dapat kembali sekitar 6-8 minggu setelah melahirkan, atau lebih cepat.

Jika Anda menyusui, Anda baru akan menstruasi lagi berbulan-bulan kemudian.  Beberapa ibu yang menyusui tidak mengalami menstruasi sampai bayi mereka disapih sepenuhnya.

Setelah melahirkan, ovarium Anda dapat melepaskan telur sebelum Anda mengalami menstruasi pertama. Ini berarti Anda bisa hamil sebelum Anda tahu bahwa Anda telah subur lagi, bahkan jika Anda sedang menyusui. Jika Anda tidak ingin segera mendapat bayi lagi, mulailah menggunakan pengontrol kehamilan sebelum Anda mulai melakukan hubungan seks. Bicarakan dengan dokter tentang metode mana yang terbaik bagi Anda.

Abdomen Anda. Tepat setelah melahirkan, rahim Anda keras dan bulat dan bisa dirasakan di belakang pusar Anda. Anda masih mungkin terlihat seperti sedang hamil. Selama kehamilan, otot-otot perut meregang sedikit demi sedikit. Jadi berilah tubuh Anda waktu untuk kembali ke kondisi normal. Latihan fisik akan membantu. Tanyakan kepada dokter Anda kapan waktu yang aman untuk mulai berolahraga.

Anda juga mungkin mengalami sakit punggung setelah melahirkan. Otot abdomen yang meregang tidak membantu otot punggung Anda untuk menopang berat Anda. Untuk mencegah sakit punggung, praktekkan postur tubuh yang baik, topanglah punggung Anda ketika menyusui, dan cobalah untuk tidak mengangkat apa pun yang lebih berat dari bayi Anda untuk sementara waktu.

Mengurangi Ketidaknyamanan.

Setelah melahirkan tubuh Anda akan terasa sakit tapi tidak akan bertahan lama. Berikut adalah beberapa cara untuk meringankan sakit dan nyeri sesudah melahirkan.

Nyeri sehabis melahirkan. Rahim Anda berkontraksi dan kemudian melemaskan selagi menyusut kembali ke ukuran normal. Kram ini kadang-kadang disebut nyeri sehabis melahirkan. Jika Anda telah melahirkan sebelumnya atau jika Anda menyusui, hal ini mungkin terasa lebih menyakitkan. Nyeri ini akan menghilang dalam beberapa hari. Sementara itu, minumlah obat pereda nyeri yang dijual bebas.

Nyeri Perineum. Perineum, daerah antara vagina dan dubur, meregang pada saat melahirkan. Anda mungkin mendapat episiotomi atau perineum Anda mungkin telah robek. Salah satu penyebab ini dapat membuat daerah ini terasa sakit dan terlihat bengkak dan memar. Untuk mengurangi ketidaknyamanan dan mempercepat penyembuhan:

• Kompres dingin

  • Lakukan sitz bath (duduk diatas baskom berisi air hangat)

• Gunakan squeeze bottle (botol pencet) untuk menyamankan daerah itu dengan aliran air hangat setelah Anda buang air kecil.

• Selalu bersihkan dari depan ke belakang setelah Anda menggunakan toilet. Ini akan membantu mencegah daerah yang sedang mengalami penyembuhan episiotomi atau perobekan terinfeksi kuman dari dubur Anda.

Wasir dan Varises. Jika Anda memiliki varises di vulva Anda atau wasir selama kehamilan, ini mungkin akan memburuk setelah melahirkan. Nyeri dan pembengkakan juga dapat muncul untuk pertama kalinya karena intensitas pengejanan yang Anda lakuran juga dapat membantu. Tanyakan kepada dokter Anda sebelum memakainya. Meskipun sembelit adalah hal yang umum setelah melahirkan, cobalah untuk tidak tegang ketika Anda merasa ingin buang air besar. Hal ini dapat memperburuk wasir. Seiang Anda lakukan selama persalinan.

Untuk mengatasinya, coba semprotkan obat atau salep, sitz bath, dan kompres dingin. Jika wasir mengakibatkan masalah buang air, pastikan untuk makan makanan yang kaya serat dan minum banyak cairan.ring berjalannya waktu, ini akan mengecl atau menghilang.

Masalah berkemih. Pada hari-hari pertama setelah melahirkan, Anda mungkin merasa ingin buang air kecil tetapi tidak ada yang keluar. Anda juga dapat mengalami nyeri dan rasa terbakar setelah Anda buang air kecil. Hal ini biasanya hilang dalam beberapa hari setelah persalinan.

Untuk mengurangi pembengkakan atau nyeri, cobalah warm sitz bath.  Untuk membantu memicu aliran air seni, semprotkan air hangat pada alat kelamin Anda dengan squeeze bottle (botol pencet). Menyalakan keran saat Anda berada di kamar mandi juga dapat membantu. Pastikan untuk minum banyak cairan. Jika Anda masih tidak bisa berkemih secara teratur, hubungi dokter Anda.

Beberapa wanita mungkin mengalami masalah mengompol setelah melahirkan. Dengan berjalannya waktu, kekuatan otot panggul Anda akan kembali dan masalah akan hilang dengan sendirinya pada kebanyakan kasus. Latihan Kegel juga akan membantu mengencangkan otot-otot ini (lihat kotak). Jika masalah ini terus mengganggu, beri tahulah dokter Anda. Ada pengobatan yang dapat dokter tawarkan.

Latihan Kegel

Latihan Kegel digunakan untuk memperkuat otot-otot yang mengelilingi bukaan rektum, vagina, dan uretra. Sama seperti sit-up untuk meratakan perut Anda, latihan ini hanya bekerja ketika otot-otot yang tepat digunakan, gerakan meremas dilakukan cukup lama, dan pengulangan cukup dilakukan.

Dokter atau perawat akan meminta Anda untuk menekan otot sphincter Anda seolah-olah Anda sedang menghentikan buang air besar. Ketika Anda mulai berlatih, tempatkan tangan di perut Anda untuk memastikan Anda tidak meremas otot-otot disitu. Juga jangan meremas paha atau pantat.

Remas otot panggul Anda selama 10 detik, 10-20 kali berturut-turut. Dokter Anda akan memberitahu Anda berapa kali sehari latihan ini perlu dilakukan dan berapa lama Anda perlu melakukannya.

Payudara bengkak. Payudara Anda akan terisi ASI sekitar 2-4 hari setelah melahirkan. Ketika ini terjadi, payudara akan terasa sangat penuh, keras, dan lembut. Penyembuhan  terbaik untuk pembengkakan ini adalah menyusui. Jika Anda tidak menyusui, hindari menggosok payudara Anda. Mengenakan bra dengan topangan yang baik atau bra untuk berolahraga dapat membantu meringankan rasa sakit. Pembengkakan yang parah seharusnya tidak berlangsung lebih dari sekitar 36 jam. Jika Anda mulai demam dan kemerahan hubungi dokter. Anda mungkin saja terkena infeksi.

Insisi bedah caesar. Jika Anda melahirkan secara caesar, dokter akan memberitahu Anda bagaimana cara merawat sayatan setelah melahirkan. Akan memakan waktu beberapa minggu untuk penyembuhan. Periksalah apakah sayatan Anda mati rasa, terasa nyeri, dan sakit. Jika Anda demam atau mengalami pendarahan berat, atau rasa nyeri semakin memburuk, hubungi dokter Anda dan ikuti sarannya. Mungkin ini adalah tanda-tanda infeksi.

Perubahan Emosional

Wanita merasakan berbagai emosi setelah melahirkan. Memiliki bayi bisa menjadi saat yang mengasyikkan. Bagi beberapa wanita, ini adalah saat stres dan, kadang-kadang, kesedihan.

Baby Blues. Hampir 70-80% dari ibu baru merasakan baby blues. Sekitar 2-3 hari setelah kelahiran, Anda mungkin mulai merasa cemas, sedih, dan kesal. Tanpa alasan yang jelas, Anda mungkin merasa marah pada si bayi baru. Perasaan ini menakutkan, tetapi cepat memudar. Baby blues cenderung berlangsung dari beberapa jam sampai seminggu atau lebih. Kebanyakan, perasaan ini menghilang begitu saja tanpa perawatan. Sampai saat itu, lakukan hal berikut untuk membantu Anda:

• Bicaralah dengan pasangan Anda atau teman baik tentang bagaimana perasaan Anda.

• Mintalah pasangan Anda, teman, dan keluarga untuk membantu.

• Pergi keluar rumah setiap hari, bahkan jika hanya dapat dilakukan sebentar.

• Bergabunglah dengan kelompok ibu baru ‘dan berbagi rasa dengan wanita yang Anda temui  di sana.

Depresi pasca melahirkan. Untuk beberapa wanita, menjadi ibu baru membawa serta perasaan yang lebih intens. Sekitar 10% ibu baru mengalami depresi pasca melahirkan. Hal ini ditandai dengan perasaan putus asa, gelisah berat, atau keputusasaan yang menghalangi kehidupan sehari-hari. Hal ini dapat terjadi setelah kelahiran kedua dan seterusnya, bukan hanya pada kelahiran  pertama.

Depresi pasca melahirkan lebih mungkin terjadi pada wanita yang memiliki satu atau lebih hal berikut:
• Gangguan mood  sebelum kehamilan.

• Depresi pasca melahirkan pada  kehamilan sebelumnya.

• Sedang mengalami stres, seperti kehilangan seseorang yang dicintai, ada anggota keluarga yang sakit, atau pindah ke kota yang baru.

Jika Anda rentan terhadap depresi, carilah bantuan profesional dan mintalah dukungan dari orang yang Anda cintai sebelum bayi Anda lahir. Pengobatan dan konseling akan membantu meringankan depresi pasca melahirkan. Bicaralah dengan dokter Anda segera jika Anda memiliki salah satu tanda-tanda depresi:

• Baby blues yang berlangsung selama lebih dari 2 minggu.

• Perasaan depresi yang kuat atau kemarahan yang muncul 1-2 bulan setelah melahirkan.

• Tidak menemukan kesenangan dalam hal-hal yang biasanya membuat Anda bahagia.

• Keprihatinan dan kekhawatiran yang intens kepada bayi Anda

• Kurangnya minat atau perasaan untuk bayi atau keluarga Anda.

• Serangan panik, seperti takut ditinggal sendirian dengan bayi.

• Pikiran yang membahayakan bayi atau diri Anda sendiri.

Kembali Menjalani Hidup Sehari-hari

Memiliki bayi akan mengubah cara Anda menjalani hidup sehari-hari.. Hubungan Anda dengan pasangan Anda akan tuhan dan kekhawatiran pasangan bisa teerpengaruh. Rutinitas lama Anda mungkin tidak akan berlangsung sama. Jika Anda tahu ini sebelumnya, Anda akan jauh lebih santai saat Anda memulai hidup Anda dengan bayi baru.

Pasangan Anda juga akan melalui banyak perubahan sekarang. Kebutrabaikan, karena terfokus pada Anda dan bayi. Adalah penting untuk menghabiskan waktu bersama sebagai sebuah keluarga.

Kembali Bekerja.

Jika Anda bekerja di luar rumah, ada banyak faktor yang perlu dipertimbangkan ketika Anda berpikir tentang kembali bekerja, seperti keuangan dan perawatan anak. Anda juga akan membuat keputusan tentang menyusui ketika Anda kembali bekerja.

Apapun yang Anda pilih untuk dilakukan, cobalah untuk membicarakannya dengan pasangan Anda sebelum bayi lahir. Berhati-hatilah untuk menyediakan waktu bagi diri sendiri. Anda tidak akan tahu bagaimana perasaan Anda tentang bekerja sampai setelah bayi Anda lahir.

Hubungan Seks Dan Perencanaan Kehamilan.

Dokter akan menyarankan kapan Anda dapat kembali melakukan hubungan seks. Hal ini kurang lebih dapat dilakukan setelah sebulan atau lebih setelah melahirkan. Pastikan pasangan Anda memahami hal ini juga.

Ketika Anda dan pasangan Anda siap untuk mulai berhubungan seks lagi, adalah penting untuk berpikir tentang pengontrolan kelahiran. Ini memungkinkan tubuh anda untuk pulih  sebelum memiliki anak lagi dan memungkinkan Anda untuk merencanakan keluarga Anda. Bicarakan dengan dokter tentang metode mana yang terbaik bagi Anda dan jarak antar kehamilan.

Kunjungan Lanjutan

Anda akan mendapat jadwal kunjungan pasca melahirkan dengan dokter Anda untuk memastikan bahwa tubuh Anda telah pulih dari kehamilan dan kelahiran dan bahwa Anda tidak memiliki masalah. Kunjungan ini biasanya dilakukan dalam waktu 6 minggu setelah kelahiran bayi Anda. Jika Anda melahirkan secara caesar, dokter Anda mungkin ingin bertemu  Anda lebih cepat untuk memeriksa sayatan.

Gunakan waktu ini untuk bertanya atau membicarakan masalah yang Anda miliki tentang proses penyembuhan, pemberian ASI, pengontrolan kelahiran, penurunan berat badan, hubungan seks, atau emosi Anda. Untuk membantu Anda mengingat semua yang ingin dibicarakan, tuliskan pertanyaan yang Anda miliki dan bawa catatan ini saat Anda mengunjungi dokter.

Akhirnya …

Anda dapat meningkatkan kesempatan untuk memiliki bayi yang sehat dengan menjalani pola hidup sehat selama kehamilan dan mendapatkan perawatan kehamlan yang tepat. Pelajari sebanyak yang Anda bisa sebelum kelahiran bayi Anda. Kenali tubuh Anda sendiri dan apa yang diharapkan selama kehamilan dan kelahiran(DWR).

Sumber : ACOG, Patient education pamphlet

Share on Facebook

Comments

One Response to “Setelah Melahirkan (Masa Nifas)”
  1. windy says:

    Apakah aman berhubungan bdn setelah 13hri melahirkan secara cesar? Apakah bs hamil jg?? Thanks


*