Wednesday, October 1, 2014

Cetak Cetak

Impetigo

January 7, 2010 by Anto Lucu · 4 Comments 

Impetigo

10/4/2007

Pendahuluan

Impetigo adalah infeksi pada kulit yang disebabkan oleh bakteri. Bakteri penyebabnya dapat satu atau kedua dari Stafilokokus aureus dan Streptokokus hemolitikus B grup A. Impetigo mengenai kulit bagian atas (epidermis superfisial).

Impetigo adalah infeksi kulit yang sering terjadi pada anak-anak. Impetigo umumnya mengenai anak usia 2-5 tahun. Impetigo terdiri dari dua jenis, yaitu impetigo krustosa (tanpa gelembung cairan, dengan krusta/keropeng/koreng) dan impetigo bulosa (dengan gelembung berisi cairan).

Impetigo adalah infeksi kulit yang mudah sekali menyebar, baik dalam keluarga, tempat penitipan atau sekolah.

Epidemiologi

Impetigo menyebar melalui kontak langsung dengan lesi (daerah kulit yang terinfeksi). Di Inggris kejadian impetigo pada anak sampai usia 4 tahun sebanyak 2,8% pertahun dan 1,6% pada anak usia 5-15 tahun. Sekitar 70% merupakan impetigo krustosa.

Pasien dapat lebih jauh menginfeksi dirinya sendiri atau orang lain setelah menggaruk lesi. Infeksi seringkali menyebar dengan cepat pada sekolah atau tempat penitipan anak dan juga pada tempat dengan higiene yang buruk atau tempat tinggal yang padat penduduk.

Gejala klinis

Impetigo dapat timbul sendiri (primer) atau komplikasi dari kelainan lain (sekunder) baik penyakit kulit (gigitan binatang, varizela, infeksi herpes simpleks, dermatitis atopi) atau penyakit sistemik yang menurunkan kekebalan tubuh (diabetes melitus, HIV)

Impetigo bulosa

  • Vesikel (gelembung berisi cairan dengan diameter <0,5cm) yang timbul sampai bulla (gelembung berisi cairan berdiameter >0,5cm) kurang dari 1 cm pada kulit yang utuh, dengan kulit sekitar normal atau kemerahan. Pada awalnya vesikel berisi cairan yang jernih yang berubah menjadi berwarna keruh
  • Atap dari bulla pecah dan meninggalkan gambaran “collarette” pada pinggirnya. Krusta “varnishlike” terbentuk pada bagian tengah yang jika disingkirkan memperlihatkan dasar yang merah dan basah
  • Bulla yang utuh jarang ditemukan karena sangat rapuh
  • Bila impetigo menyertai kelainan kulit lainnya maka, kelainan itu dapat menyertai dermatitis atopi, varisela, gigitan binatang dan lain-lain.
  • Lesi dapat lokal atau tersebar, seringkali di wajah atau tempat lain, seperti tempat yang lembab, lipatan kulit, ketiak atau lipatan leher.
  • Tidak ada pembengkakan kelenjar getah bening di dekat lesi.
  • Pada bayi, lesi yang luas dapat disertai dengan gejala demam, lemah, diare. Jarang sekali disetai dengan radang paru, infeksi sendi atau tulang.

gambar 1. impetigo bulosa

gambar 2. impetigo bulosa

Diagnosis banding lainnya dari impetigo bulosa :

  • Eritema multiforme bulosa : vesikel atau bulla yang timbul dari plak (penonjolan datar di atas permukaan kulit) merah, berdiameter 1-5cm, pada daerah dalam dari alat gerak (daerah ekstensor)
  • Lupus eritematosa bullosa : lesi vesikel dan bula yang menyebar dapat gatal, seringkali melibatkan bagian atas badan dan daerah lengan
  • Pemfigus bulosa : vesikel dan bula timbul cepat dan gatal menyeluruh, dengan plak urtikaria
  • Herpes simplex : vesikel berkelompok dengan dasar kemerahan yang pecah menjadi lecet dan tertutup krusta, biasanya pada bibir dan kulit
  • Gigitan serangga : bulla dengan papul pruritus (gatal) berkelompok di daerah yang terkena gigitan
  • Pemfigus vulgaris : bulla yang tidak gatal, ukuran bervariasi dari 1 sampai beberapa sentimeter, muncul bertahap dan menjadi menyeluruh, lecet muncul seminggu sebelum penyembuhan dengan hiperpigmentasi (warna kulit yang lebih gelap dari sebelumnya), tidak ada jaringan parut
  • Sindrom steven-johnson : vesikulobulosa (lesi gelembung mulai dari vesikel sampai bulla) yang melibatkan kulit, mulut, mata dan genitalia; sariawan yang dalam degan krusta akibat perdarahan adalah gambaran khas.
  • Luka bakar : terdapat riwayat luka bakar derajat dua
  • Toxic epidermal necrolysis : seperti sindrom steven-johnson yang diikuti pengelupasan kulit badian atas (epidermis) secara menyeluruh.
  • Varisela :  vesikel pada dasar kemerahan bermula di badan dan menyebar ke tangan kaki dan wajah; vesikel pecah dan membentuk krusta; lesi terdapat pada beberapa tahap (vesikel, krusta) pada saat yang sama.

Impetigo krustosa

  • Awalnya berupa warna kemerahan pada kulit (makula) atau papul (penonjolan padat dengan diameter <0,5cm) yang berukuran 2-5 mm.
  • Lesi papul segera menjadi menjadi vesikel atau pustul (papula yang berwarna keruh/mengandung nanah/pus) yang mudah pecah dan menjadi papul dengan keropeng/koreng berwarna kunig madu dan lengket yang berukuran <2cm dengan kemerahan minimal atau tidak ada kemerahan disekelilingnya.
  • Lesi muncul pada kulit normal atau kulit yang kena trauma sebelumnya atau mengikuti kelainan kulit sebelumnya (skabies, vasisela, dermatitis atopi) dan dapat menyebar dengan cepat.
  • Lesi berada sekitar hidung, mulut dan daerah tubuh yang sering terbuka ( tangan dan kaki).
  • Kelenjar getah bening dapat menbesar dan dapat nyeri
  • Lesi juga menyebar ke daerah sekitar dengan sendirinya (autoinokulasi)
  • Jika dibiarkan tidak diobati maka lesi dapat menyebar terus karena tindakan diri sendiri (digaruk lalu tangan memegang tempat lain sehingga mengenai tempat lain). Lalu dapat sembuh dengan sendirinya dalam beberapa minggu tanpa jaringan parut..
  • Walaupun jarang, bengkak pada kaki dan tekanan darah tinggi dapat ditemukan pada orang dengan impetigo krustosa sebagai tanda glomerulonefritis (radang pada ginjal) akibat reaksi tubuh terhadap infeksi oleh kuman Streptokokus penyebab impetigo
  • Tidak ada tanda gejala radang tenggorokan

gambar 3. impetigo krustosa

gambar 4. impetigo krustosa

Diagnosis banding lainnya dari impetigo krustosa adalah :

  • Dermatitis atopi : keluhan gatal yang berulang atau berlangsung lama (kronik) dan kulit yang kering; penebalan pada  pada lipatan kulit terutama pada dewasa (likenifikasi); pada anak seringkali melibatkan daerah wajah atau tangan bagian dalam.
  • Candidiasis (infeksi jamur candida) : papul merah, basah;umumnya didaerah selaput lendir atau daerah lipatan.
  • Dermatitis kontak : gatal pada daerah sensitif yang kontak dengan zat-zat yang mengiritasi.
  • Diskoid lupus eritematosa : lesi datar (plak) berbatas tegas yang mengenai sampai folikel rambut.
  • Ektima : lesi berkrusta yang menutupi daerah ulkus (luka dengan dasar dan dinding) dapat menetap selama beberapa minggu dan sembuh dengan jaringan parut bila infeksi sampai jaringan kulit dalam (dermis).
  • Herpes simplex : vesikel berkelompok dengan dasar kemerahan yang pecah menjadi lecet tertutupi oleh krusta, biasanya pada bibir dan kulit.
  • Gigitan serangga : terdapat papul pada daerah gigitan, dapat nyeri
  • Scabies : vesikel yang menyebar, kecil, terdapat terowongan, pada sela-sela jari, gatal pada malam hari.
  • Varisela : vesikel pada dasar kemerahan bermula di badan dan menyebar ke tangan kaki dan wajah; vesikel pecah dan membentuk krusta; lesi terdapat pada beberapa tahap (vesikel, krusta) pada saat yang sama.

Diagnosis banding lainnya secara umum dari kelainan kulit yang menyerupai impetigo dan memerlukan penanganan segera  adalah :

  • Selulitis adalah infeksi pada kulit yang meluas sampai mengenai jaringan bawah kulit. Penyebab tersering adalah grup A B-hemolitic streptococus. Faktor risikonya adalah lecet pada kulit, robek pada kulit, luka bakar, kulit yang mengalami dermatitis.
  • Reaksi alergi/dermatitis kontak seringkali didiagnosis selulitis. Jika terdapat gatal dan tidak terdapat nyeri tekan maka seringkali bukan selulitis.
  • Erisipelas adalah bentuk infeksi permukaan dari selulutis.
  • Staphylococcal scalded skin syndrome (SSSS) adalah kelainan kulit dengan gelembung-gelembung (vesikel-bulla) yang disebabkan oleh toksin/racun yang dihasilkan bakteri Stafilokokus aureus.
  • Necroticing fasciitis adalah infeksi jaringan lunak yang progesif yang ditandai dengan nekrosis (kematian jaringan) dari jaringan bawah kulit.
Nyeri tekan Demam Krusta, eksudat (cairan dari luka) Gejala sistemik Denyut jantung meningkat, tekanan darah menurun Gejala lain
Selulitis +/- +/- +/- +/- -
Erisipelas + +/- +/- + +/- Batas tegas
Impetigo - +/- ++ - - Dapat berupa bullae
SSSS + + ++ +/- +/-
Necrotising fasciitis ++ + +/- ++ ++ Dapat disertai penurunan trombosit (trombositopenia)
Reaksi alergi/dermatitis kontak - +/- - - - Kadangkala gatal,dapat terlihat gigitan serangga

gambar 5. impetigo krustosa

gambar 6. impetigo krustosa

gambar 7. impetigo bulosa yang telah pecah

gambar 8.erysipelas pada daerah hidung

gambar 9 Staphylococcal scalded skin syndrome

gambar 10. Staphylococcal scalded skin syndrome

gambar 11. selulitis

gambar 12. ektima

Pengobatan

Tujuan pengobatan impetigo adalah menghilangkan rasa tidak nyaman dan memperbaiki kosmetik dari lesi impetigo, mencegah penyebaran infeksi ke orang lain dan mencegah kekambuhan.

Pengobatan harus efektif, tidak mahal dan memiliki sedikit efek samping. Antibiotik topikal (lokal) menguntungkan karena hanya diberikan pada kulit yang terinfeksi sehingga meminimalkan efek samping. Kadangkala antibiotik topikal dapat menyebabkan reaksi sensitifitas pada kulit orang-orang tertentu.

Pada lesi yang terlokalisir maka pemberian antibiotik topikal diutamakan. Karena antibiotik topikal sama efektifnya dengan antibiotik oral. Pilihan antibiotik topikal adalah mupirocin 2% atau asam fusidat. Antibiotik oral disimpan untuk kasus dimana pasien sensitif terhadap antibiotik topikal, lesi lebih luas atau dengan penyakit penyerta yang berat. Penggunaan disinfektan topikal tidak direkomendasikan dalam pengobatan impetigo.

Obat topikal yang diberikan mupirocin 2% diberikan di kulit yang terinfeksi 3x sehari selama tiga sampai lima hari. Antibiotik oral yang dapat diberikan adalah Amoxicillin dengan asam klavulanat; cefuroxime;cephalexin; dicloxacillin; atau eritromicin selama 10 hari.

Pengobatan penunjang adalah :

  • Menghilangkan krusta dengan cara mandikan anak selama 20-30 menit, disertai mengelupaskan krusta dengan handuk basah
  • Mencegah anak untuk menggaruk daerah lecet. Dapat dengan menutup daerah yang lecet dengan perban tahan air dan memotong kuku anak
  • Lanjutkan pengobatan sampai semua luka lecet sembuh

Dengan pengobatan antibiotik selama 24 jam maka infeksi sudah tidak menyebar dan anak dapat masuk sekolah atau bertemu dengan teman-temannya. Untuk mencegah impetigo dapat dilakukan :

  • Mandi teratur dengan sabun dan air (sabun antiseptik dapat digunakan, namun dapat mengiritasi pada sebagian kulit orang yang kulit sensitif)
  • Higiene yang baik, mencakup cuci tangan teratur, menjaga kuku jari tetap pendek dan bersih
  • Jauhkan diri dari orang dengan impetigo
  • Orang yang kontak dengan orang yang terkena impetigo segera mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir.
  • Cuci pakaian, handuk dan sprei dari anak dengan impetigo terpisah dari yang lainnya. Cuci dengan air panas dan keringkan di bawah sinar matahari atau pengering yang panas. Mainan yang dipakai dapat dicuci dengan disinfektan.
  • Gunakan sarung tangan saat mengoleskan antibiotik topikal di tempat yang terinfeksi dan cuci tangan setelah itu

Kunjungan ke ulang ke dokter dilakukan bila :

  • Lesi impetigo menyebar lebih luas setelah pengobatan
  • Anak menjadi tidak sehat; misalnya disertai demam

Impetigo sangat menular dan dapat dengan mudah menyebar ke orang lain karena itu penting untuk diingat bahwa pencegahan anak untuk menggaruk luka sangat penting, anak dapat kembali beraktivitas setelah 24 jam pengobatan dan semua luka/ lecet sudah ditutup (dengan kasa), lanjutkan pengobatan sampai semua lesi hilang, dan jangan lupa untuk mengelupaskan krusta walaupun anak dalam pengobatan sekalipun.

Keluaran dan komplikasi

Impetigo biasanya sembuh tanpa penyulit dalam dua minggu walaupun tidak diobati. Komplikasi berupa radang ginjal pasca infeksi streptokokus terjadi pada 1-5% pasien terutama usia 2-6 tahun dan hal ini tidak dipengaruhi oleh pengobatan antibiotik. Gejala berupa bengkak dan tekanan darah tinggi, pada sepertiga terdapat urin seperti warna teh. Keadaan ini umumnya sembuh secara spontan walaupun gejala-gejala tadi muncul.

Komplikasi lainnya yang jarang terjadi adalah infeksi tulang (osteomielitis), radang paru-paru (pneumonia), selulitis, psoriasis, Staphylococcal scalded skin syndrome, radang pembuluh limfe atau kelenjar getah bening.

Sumber

  1. Sladen MJ, Johnston GA. Common skin infections in children. BMJ 2004;329:95-9.
  2. Sladen MJ, Johnston GA. More Common skin infections in children. BMJ 2005;330:1194-8.
  3. Stulberg DL, Penrod MA, Blatny RA. Common Bacterial Skin Infections. Am. Fam. Physician 2002;66:119-24
  4. Cole C, Gazewood J. Diagnosis and Treatment of Impetigo. Am. Fam Physician 2007;75:859-64.
  5. Cellulitis & Skin Infections. RCH guidelines. Diunduh dari http://www.rch.org.au/clinicalguide/cpg.cfm?doc_id=5163
  6. Impetigo (school sores). Kids Health info for parents. Diunduh dari http://www.rch.org.au/kidsinfo/factsheets.cfm?doc_id=5354
  7. Lewis LS. Impetigo. Diunduh dari http://www.emedicine.com/ped/topic1172.htm
  8. Impetigo. Mayo Foundation for Medical Education and Research. Diunduh dari http://www.mayoclinic.com/print/impetigo/DS00464/DSECTION=all&METHOD=print

Yulianto SK

Share on Facebook

Comments

4 Responses to “Impetigo”
  1. Dok…terimakasih atas tulisannya. Tadi pagi (10 Maret 2010) saya ke DSA karena anak saya bentol2 awalnya seperti digigit nyamuk trus membesar disertai adanya cairan di dalamnya. DSA bilang ini impetigo. DSA meresepkan salep dan antibiotik oral karena bentol2 sudah banyak.

  2. vita says:

    apakah impetigo bisa terjadi di bibir? anak saya umur 7 th, sedikit sekali minum, awalnya bibir kering dan pecah lalu terjadi seperti koreng dan bernanah. bagaimana mengatasinya? yg sudah saya lakukan memaksanya minum sesering mungkin dan mengolesi bibirnya dengan madu. terima kasih

  3. Heffa says:

    Awalnya anak sy ada luka lecet di keningnya, lalu sy olesi betadine ternyata keesokan harinya tambah banyak, berair, berwarna kuning, gatal, badan tdk demam, kebetulan sepupunya sblmnya terkena penyakit kulit ini (mkn impetigo) 2 minggu blm sembuh, sy sdh beri salap diprogenta, apakah ini cukup ? Apakah perlu obat minum ? Trimakasih

  4. Bunda FArah says:

    anak saya (umur 2th) sdh 2mg ini terkena penyakit kulit dengan ciri2 awal bentol2 spt digigit serangga semakin lama semakin banyak sdh sy bw k dokter kulit dan diberi salep serta obat minum 1mg, stlh 1mg blm sembuh jg sy bawa kembali ke dokter kulit tsb dan diberi obat minum unt 3hr dan salep, sampai sekarang sdh 2mg sakitnya blm sembuh jg dan malah semakin meyebar ke daerah wajah, apa yg hrs sy lakukan apakah boleh sy memberinya antibiotik spt amoxicilin mengingat usianya br 2th dan kemaren sdh minum obt dr dokter yg tidak sy ketahui kandungannya?


*