Sunday, August 31, 2014

Cetak Cetak

Codein (kodein)

January 16, 2010 by Anto Lucu · 6 Comments 

Codein (kodein)

codipront, coditam

Golongan Sediaan Penyakit/indikasi Alasan penggunaan
Penghilang nyeri golongan opioid (analgesik opioid) Tablet: 30 mg (fosfat) Penghilang nyeri opioid potensi rendah untuk nyeri rignan samapi sedang

Indikasi:

Nyeri ringan sampai sedang

Kontraindikasi :

Depresi napas, penyakit paru obstruktif, serangan asma akut

Perhatian :

Gangguan hati dan ginjal; ketergantungan; kehamilan; menyusui; overdosis

Kehamilan dan meyusui :

Kehamilan :

  • Trimester 3 : menekan pernapasan neonates; efek putus obat pada neonates dengan ibu yang tergantung obat; risiko henti kerja lambung dan aspirasi pneumonia pada ibu selama persalinan

Menyusui :

  • Jumlah terlalu sedikit untuk berbahaya; namun ibu memiliki keberagaman dalam memetabolisme codein- risiko overdosis morfin pada bayi

Interaksi : opioid analgesik

Alkohol Meningkatkan efek hipotensif dan sedasi saat opioid analgesik diberikan bersama alkohol
Antibakterial Kadar alfentanil dalam darah ditingkatkan oleh eritromisin; hindari premedikasi dengan opioid anlagesik disarankan oleh pabrik ciprofloxacin, mengurangi kadar ciprofloxacin dalam darah saat ciprofloxacin sebagai antibiotik profilaksis; rifampicin meingkatkan metabolism metadon, mengurangi efek
Antikoagulan Tramadol meningkatkan efek antikoagulan koumarin; dextropropoxyphene mungkin meningkatkan efek antikoagulan koumarin
Antidepresan Kadar konsentrasi metadon dalam darah mungkin ditingkatkan fluvoxamin; mungkin meningkatkan efek serotoninergik saat petidin atau tramadol diberikan dengan duloxetine; mungkin eksitasi atau depresi system saraf pusat-SSP (hipertensi atau hipotensi) saat opioid alanlgesik diberikan dengan MAOI, hindari penggunaan bersama dan 2 minggu setelah berhenti MAOI; eksitasi atau depresi SSP (hipertensi atau hipotensi) saat petidin diberikan dengan MAOI, hindari penggunaan bersama dan 2 minggu setelah berhenti MAOI; mungkin eksitasi SSP atau depresi (hipertensi atau hipotensi) saat opioid analgesik diberikan dengan meclobemide; mungkin eksitasi SSP atau depresi (hipertensi atau hipotensi) saat dextrometorphan atau petidinĀ  diberikan dengan meclobemide, hindari penggunaan bersama; menignkatkan risiko toksisitas SSP saat tramadol diberikan dengan SSRI atau trisiklik; efek sedasi mungkin meningkat saat analgesik opioid diberikan dengan trisiklik
Antiepilepsi Kadar metadon dalam darah diturunkan oleh carbamazepin; dextropropoxyphen meningkatkan efek carbamazepin; efek tramadol diturunkan oleh carbamazepin; fenitoin meningkatkan metabolism metadon, mengurangi efek dan risiko reaksi putus obat
Antijamur Ketokonazol menghambat metabolism buprenorphin, kurangi dosis buprenorphin; metabolism fentanil dihambat oleh flukonazol, risiko depresi napas lebih lama atau lebih lambat muncul; kadar fentanil dalam darah mungkin ditingkatkan oleh flukonazol dan itrakonazol; vorikonazol meningkatkan kadar alfentanil dan metadon dalam darah, pertimbangkan menurunkan dosis alfentanil dan metadon
Antihistamin Efek sedasi mungkin meningkat saat analgesik opioid diberikan dengan antihistamin sedative
Antipsikotik Meningkatkan efek sedasi dan hipotensi saat analgesik opioid diberikan dengan antipsikotik; meningkatkan risiko kejang saat tramadol diberikan dengan antipsikotik
Antiviral Kadar metadon mungkin diturunkan oleh abacavir dan nevirapin; kadar metadon dalam darah diturunkan oleh efavirenz, fosemprenavir, melfinavir, dan ritonavir; ritonavir meningkatkan kadar dextropropoxyphen, ririko toksisitas hindari penggunaan bersama; kadar buprenorphin dalam darah mungkin ditingkatkan oleh ritonavir;kadar petidin dalam darah dikurangi oleh ritonavir, tetapi kadar metabolit toksik petidin dalam darah meningkat, hindari penggunaan bersamaan; ritonavir mungkin mengurangi kadar morfin dalam darah, meningkatkan kadar fentanil dalam darah; metadon mungkin meningkatkan kadar zidovudin dalam darah
Ansiolitik dan hipnotik mengingkatkan efek sedasi saat analgesik opioid diberikan dengan ansiolitik dan hipnotik
Atomoxetine Meningkatkan risiko aritmia ventricular saat metadon diberikan dengan atomoxetine; mungkin meningkatkan risiko kejang saat tramadol diberikan dengan atomoxetine
Penyekat beta Morfin mungkin meningkatkan kadar esmolol dalam darah
Penyekat kanal kalsium Metabolism alfentanil dihambat oleh diltiazem, risiko depresi napas lebih lama atau terlambat untuk muncul
Domperidone Analgesik opioid melawan efek domperidon pada kerja saluran cerna
Dopaminergik Risiko toksisitas SSP saat petidin diberikan dengan rasagiline, hindari petidin 2 minggu setelah rasagiline; hindari penggunaan bersama dextrometorphan dengan rasagiline; hiperpireksia dan toksisitas SSP dilaporkan saat petidin diberikan dengan selegiline, hindari penggunaan bersama; perhatian dengan tramadol disarankan pabrik selegiline
5HT3 antagonis Efek tramadol mungkin dilawan oleh ondansetron
Memantine Meningkatkan risiko toksisitas SSP saat dextrometorphan diberikan dengan memantine (pabrik memantine menyarankan penghindaran pemakaian bersama)
Metoclopramide Analgesik opioid melawan efek metoclopramide pada efek saluran cerna
Obat untuk ulkus Metabolism analgesik opioid dihambat oleh cimetidine, mengingkatkan kadar dalam darah

Dosis :

Nyeri ringan sampai sedang, per oral, DEWASA 30-60 mg tiap 4 jam bila perlu, maksimal 240mg/hari; ANAK 1-12 tahun, 0.5-1 mg/kg tiap 4-6 jam bila perlu; maksimal 240 mg sehari

Cara pelarutan dan pemberian :

Efek yang tidak diinginkan :

Konstipasi bis menyulitkan pada penggunaan jangka panjang; pusing, mual, muntah; kesulitan BAK; spasme ureter atau saluran empedu; mulut kering, sakit kepala, berkeringat, pelebaran pembuluh darah di wajah; pada dosis terapi, kodein lebih rendah kemungkinan darpada morfin untuk menyebabkan toleransi, ketergantungan, euphoria, sedasi atau efek yang tidak diinginkan lainnya

http://apps.who.int/emlib/Medicines.aspx?Language=EN

British National Formulary ed.57 March 2009

(YSK)

Share on Facebook

Comments

6 Responses to “Codein (kodein)”
  1. erick says:

    salam kenal,
    saya penderita asma, oleh dokter diberi obat racikan salah satunnya codein, apakah betul obat ini hanya mengurangi sesaat tanpa menyembuhkan? thx atas jawabannya.

  2. Windhi Kresnawati says:

    Dear Pak Erick,
    Codein bukan panduan pengobatan penyakit asma.
    Bisa gabung dengan diskusi kesehatan di milis sehat. join milis sehat ada di home page web ini.
    Windhi

  3. sri says:

    Pak Erick..
    Yg saya tahu, sulit untuk menyembuhkan penyakit asma karna basic penyakit asma ini adalah alergi..Pengobatan yg ada hanyalah ditujukan untuk mencegah kambuhnya serangan asma dan untuk meredakan serangan asma..

  4. Ameno baston says:

    infomasi yang bagus. terima kaseh

  5. Ivanna says:

    salam kenal,
    anak saya berumur 6 tahun terserang pilek dan batuk. oleh dokter diberikan racikan puyer. salah satunya adalah codein. apakah obat tersebut berbahaya atau tidak untuk anak saya? karena jika saya mau menebus resep tersebut kembali banyak apotik yang tidak mau dengan alasan obat codein tersebut.

  6. Arie Firdayanti says:

    salam kenal,

    saya diberi racikan obat yang didalamnya juga terdapat codein, saat di apotik mereka memberi tanda garis merah, dan saya tanyakan, kata mereka ini salah satu jenis dari narkotika, saya kaget dan bingung, karena penyakit saya adalah bronchitis (radang paru) tapi masih dalam batas rendah..apa memang obat ini diperuntukkan untuk yang menderita penyakit hepatitis…


*